Isnin, 2 November 2009

:: Dalam Sepi Aku Menyapa ::

Hari ini izinkan aku bermadah
Menjadi bulan kepada purnama
Menjadi terik pada mentarinya
Setelah Kalam dizahir disanggah maksud
Biarlah Kalam tulisan menjadi pembelaan
Agar kita nampak benda yang nyata

Bukanlah layak untuk aku nukilkan
Kerana aku bukanlah orang yang menjadi asas
Tetapi perjuangannya ku sanjung tinggi
Ibarat daripada hidup menanggung malu
Biar mati di kandung tanah

Bila kalam tersalah bicara
Maka lautan kalam menjadi juara
Jika angin sudah tidak terasa kelembutannya
Maka tunggulah badai datang menimpa

Bila bertindak tidak berhikmah
Runtuhlah nilai yang sarat dengan falsafah
Apabila rasa mencengkam jiwa
Haluan nafsu menjadi penggoda

Dimanakah imanmu wahai rijal
Jika dikatakan ia sehebat pemimpin agung yang kau sanjung
Berjuang bukannya kerana setia
Tetapi kerana syariaat dari Allah SWT

Andai lidah bertikam rasa
Luhurkan hati untuk didamba
Moga ada ikatan kasih menyulam mesra
Baru bahagia kehidupan kita

Jika kita terlajak haluan
Bawalah berundur bahtera kasih
Ingat, berundur tak semestinya kalah
Mara tak semestinya kan menang

Ingatlah sahabatku
Andai taksub dan setia menjadi pegangan
Sandarkan balik kepada sunnah dan al-quran
Kata-kata Ulama yang muktabar menjadi ikutan
Agar tidak terumbang niat di hati
Ingin mengubah masyarakat yang sepi

Perihal alam dijadikan saksi
Andai nostalgia lama menggamit di hati
Bukankah indah kalam tuhan
“ Sesungguhnya kamu semua adalah bersaudara”
“ Jika datang kepada kamu membawa berita, maka siasatlah dulu kebenarannya”

Bukankah rasul pernah bersabda
Begini lebih kurang maksudnya

“ Tidaklah beriman seseorang itu sehingga dia mengasihi Allah dan rasul melebihi dirinya”
“ Tidaklah beriman seseorang itu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti mana dia mengasihi dirinya”

Nah, apa lagi yang dipinta
Apa lagi yang ingin di bawa bicara
Membawa aib yang belum tentu benar atau salah beritanya
Andai berasa bimbang, jangan gadaikan prinsip untuk berjuang
Andai diri rasa benar, bawalah bicara mohon dizahirkan
Kepada yang salah di dalam pertemuan

Alangkah murninya kita Saling faham-memahamkan
Seperti ulama-ulama dahulu
Biar berlawanan pendapat
Biar lidah bertingkah silat
Namun sentiasa menjadi tumpuan umat
Bukan sahaja dari kalangan musuh dan sahabat
Tetapi kekal sehingga riwayat tamat

Akhir kalam sebelum diriku kelam
Maafkan diri andai ada yang terluka
Membaca ia menyakitkan mata
Menyesakkan dada dengan nada
Mengenang ia membuatkan kita tertanya-tanya
Apakah gerangan yang ingin diri ini maksudkan
Mohon maaf darimu wahai sahabat
Mohon taubat darimu tuhan
Moga yang benar dapat diangkat
Moga yang salah terus bertaubat
Supaya hidup menjadi berkat

Renung-renungkanlah....


:: Sedikit Yang Mengingatkan Lebih Baik DARI Banyak Yang Melalaikan ::


Pohon yang berguna


2 November 2009


15 Zulkaedah 1430H


6.15 Petang

3 ulasan:

H.R PuTeRa YuSoFF 3 November 2009 1:09 PG  

terima kasih fazli..
saudara teman dikala sunyi..
pengingat dikala lalai...
pengubat kala rindu...

Tanpa Nama,  3 November 2009 2:29 PG  

Takutlah kepada penilaian Alllah
daripada penilaian manusia. Sungguh bersyukur dan terasa indahnya ukhwah apabila masalah menimpa. Disinilah letaknya ikatan yang lebih murni akan terbina

Hans 5 November 2009 6:52 PTG  

semoga Allah merahmati hidupmu.. memudahkan kerja buatmu Wahai Pohon yg berguna... byk jasamu pd manusia.. Allah yg menilainya...
Sahabat sejati.. ke mana pergi sentiasa diingati..

Waktu Solat

  © Blogger template Blogger Theme II by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP