Rabu, 2 September 2009

:: Secangkir Kasturi, Ku Semakin Mengenalinya ..... ::

Subhanallah! Maha suci Allah, Tuhan yang memiliki dan menguasai tiap-tiap sesuatu kepada Nyalah kita semua akan dikembalikan. Selawat serta salam sejahtera kepada Nabi Muhammad saw, kaum keluarga dan para sahabat yang diredhai semuanya. Rasanya sudah lama blog ini tidak dikemaskini lantaran kekangan masa dan kesempitan ruang untuk menulis. Alhamdulillah, sudah hampir seminggu kita berpuasa dan menjalankan pelbagai ibadah di bulan penuh keberkatan dan keampunan ini. Moga kita sama-sama dapat mempergandakan usaha bagi membersihkan hati dan jiwa yang kerap tercemar dengan
pelbagai dosa setiap hari. Malam ini 12 Ramadan 1430H, tika waktu dunia bergerak laju dan sambil menikmati alunan bacaan al-quran yang dibacakan di radio Ikim.Fm oleh Sheikh Mu`tassim (Imam Jemputan untuk solat Tarawikh Masjid Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur tahun ini) ada beberapa beberapa perkara yang sudah lama ingin dikongsi bersama. Izinkan kemaafan untuk aku hulurkan sebelum kalian meneruskan pembacaan coretan ini.

Sebelum itu, aku ingin membawa pembaca untuk
flash back kembali aktiviti aku sepanjang bulan Jun hingga Ogos 2009. Antaranya aku telah mengikuti rombongan perkongsian budaya serumpun Nusantara ke Sarawak pada awal Jun. Balik saja dari Sarawak, aku ke berziarah ke Temerloh selama 3 hari. Balik saja dari Temerloh pelbagai aktiviti telah aku ikuti di Kedah. Dan pada semester ini juga, aku telah menjalani praktikum fasa 3. Aku ditempatkan di SK Alor keladi, Jerteh, Terengganu. Banyak masa dihabiskan pada waktu aku praktikum ini.

Alhamdulillah, ramadhan kali ini masih mampu untuk ku temui. Rasa sungguh rindu dan syahdunya akan kedatangan ramadhan kali ini. Ramadhan kali ini juga adalah yang terakhir unuk diriku untuk menyempurnakannya di IPGM ini. Namun, sesutu yang aku pasti, semakin ramadhan datang, semakin aku ternanti-nanti natijahnya yang berbeza. Mengimbau kembali ramadhan kali ini teringat aku kepada dua insan yang cukup memberikan aku kesan tentang takdir telah mendahului ramadhan. Pertama sekali ialah pemergian saudara Muhammad Amar, bekas pelajar MATRI, Beseri, Perlis yang juga sedang menuntut di Fakulti perubatan di Mesir. Beliau meniggal dunia kerana kemalangan jalan raya. Seorang yang cukup tenang bila diamati wajahnya dan pemergiannya mengingatkan aku tentang bertuahnya beliau menghadap illahi dalam keadaan yang mulia. Ibu Amar sangat tabah menerima kematian anaknya. Sungguh terharu melihat ramainnya sahabat, pensyarah, guru-guru dan orang kampung yang menghadiri majlis pengebumian beliau. Dan yang keduanya, yang paling hampir dengan kita, yang tidak disangka akan kependekan umurnya iaiatu Ustaz Asri Rabbani. Meninggal dunia ketika majlis pelancaran siri Syahadah untuk ditayangkan di RTM pada ramadhan ini. Menatapi sebuah imbasan selama sejam yang ditayangkan di TV3 menyebabkan hati ini tersentuh. Betapa barakahnya umurnya, banyak dihabiskan dalam sisa dakwah terutamanya dalam mengalihkan industri hiburan tanah air yang penuh dengan budaya hedonisme kepada hiburan yang berbentuk keagamaan. Dan bukan itu saja. Jika kita mendengar zikir munajat Ustaz Asri pada malam hari, pasti meremang bulan roma kita mendengarnya. Amat terpukau dengan suara solonya yang bagiku adalah suara yang paling indah pernah aku dengari. Suara beliau begitu tawadhu dan insaf ketika bernasyid, tidak seperti beberapa penasyid muda hari ini yang nasyidnya berbunyi ssperti suara orang bercinta mendayu-dayu.

Pemergian Ustaz Asri mengingatkan kepada kata-kata seorang ustaz. Ustaz ini berkata, “Setiap kali bertemu, saya akan teringat betapa minatnya saya dengan suaranya khususnya di awal tahun 90 an dahulu, teringin rasanya untuk mengungapkannya di hadapan tuan punya suara, tetapi setiap kali itu jugalah saya batalkan hasrat tersebut, dengan niat untuk tidak merosakkan niat dan menguji beliau dengan perasaan kurang sihat di sisi agama. Nampaknya hasrat itu tidak mungkin lagi untuk direalisasikan selama-lamanya.” Bilakah pula giliran kita? Dan dapatkah jantung kita melaksanakan tugasnya bertemu Ramadhan akan datang ini. ??

Alhamdulillah, permulaan puasa pada ramadhan ini dimulakan dengan berpuasa di kampung iaitu Alor Setar, Kedah. Saat yang paling aku nantikan adalah solat terawih di MASJID ZAHIR (Masjid Negeri Kedah) terutamanya menjadi makmum kepada beberapa orang tokoh tahfiz dan qiraat negeri kedah. Antaranya Sheikh Kadri Abdul Hamid, Sheikh Hazli dan beberapa orang lagi. Mereka ini merupakan pensyarah kuliyah Al-Quran, Tahfiz & Qiraat Kolej Universiti Insaniah (KUIN) negeri Kedah. Sungguh begitu diri ini menghayati bacaan secara tadwir dalam solat tarawikh ini. Cukup menyentuh hati, hingga kadang-kadang tersa kesannya di hati ini. Entah sudah berapa banyak karat dan kekotoran di jiwa yang terpalit di hati ini. Maha Suci Allah, terasa rindunya mendengar bacaan quran mereka. Kekadang sambil mendengar dan mentaddabur makna bacaan, tidak aku sedari air mata mengalir laju mengenangkan banyak perkara yang tidak disempurnakan lagi. Selain itu, antar benda yang ditunggu oleh aku pada ramdan kali ini adalah Siaran Langsung Solat Tarawikh dari Masjidil Haram, Makkah dan Masjidil Nabawi, Madinah. Suatu benda yang telah menjadi tradisi aku sejak aku berumur 10 tahun. Inilah kesempatan aku untuk memperbetulkan bacaan Al-Quran terutamanya tentang gaya bacaan secara tadwir.

Aku juga diuji dengan kesibukan masa apabila ramadhan menjelma. Suatu benda yang aku tidak suka untuk diuji adalah berhadapan dengan kesibukan masa. Dan seperti biasa ada yang dapat aku sempurnakan bantuan yang diminta dan ada pulak yang terpaksa aku tolak. Bila ditolak, terasa kesian plak dengan mereka. Namun, aku terpaksa melakukannya juga. Dan aku baru saja selesai membantu beberapa orang pensyarah melaksanakan analisis data dan masih ada 3 lagi data yang perlu aku key in data dan analisis minggu depan. Moga Allah memudahkan urusan hidupku ini. Dan pada malam ini juga masih masuk message untuk berjumpa dengan aku. Mesej yang cukup ringkas ” abg klu ade kelapangn mintak izin jumpa skejap pon jadila..ade hal yg agak penting bg diri sy tuk sy tya abg..”. Tapi aku tidak sempat malam ini untuk berjumpa dengan orang ini. Mungkin malam besok kita boleh berjumpa. Itulah antara sms, mesej YM yang sering aku dapat. Dan ada kalanya pada masa yang sama 3-4 call masuk serentak. X tahu nak jawab yang mana satu. Namun aku telah luahkan juga kepada seseorang yang telah meminta nasihat dan pandangan dari aku tentang kehidupannya. Tanpa aku sedari juga, aku sering tersepit antara yang hak dan yang batil. Rupa-rupanya ada juga orang yang sama jiwanya dengan aku. Malam itu kami bertemu. Si dia meluahkan sedikit sebanyak yang tersimpan dalam hatinya. Alhamdulillah, walaupun masih
muda namun beliau masih dititipkan rasa keimanan kepada Allah untuk kembali kepada jalan yang benar walaupun sebelum ini beliau mengetahui jalan yang hak. Namun dek kerana mungkin si dia belum berjaya meyakinkan dirinya tentang penyucian jiwa dan keyakinan diri, menyebabkan si dia terumbang ambing dalam kebenaran yang nyata. Sukar untuk aku coretkan di sini segala luahan rasa si dia pada aku. Namun, sebagai orang yang mungkin telah ditakdirkan Allah untuk aku berjumpa dengan dia, menyebabkan aku sangat menghargai persahabatan ini.

Selain itu, ada juga insan yang bertemu dengan aku bertanyakan masalah yang dihadapi. tahun ini adalah tahun yang sering mendugakan aku dalam mengenal erti sebuah kejayaan, memandang umurku yang yang kian menuju ke asal aku risau akan aku makin jauh dalam mendefinasikan erti sebuah kejayaan, ini kerana aku sering di kelilingi dengan tempat dan keadaan yang mendefinasikan sebuah kejayaan dengan kejayaan yang sementara atau lebih kepada kejayaan yang menuju kemurkaan dari Pemilik Yang Empunya. Tapi dalam sedikit kelalaian, Pemilik Empunya memberi sedikit ingatan untuk kembali mendefinisikan erti kejayaan ini. Perkara ini berlaku apabila aku berhadapan dengan seorang hamba Allah yang berputus asa terhadap kehidupan akibat gagal dalam mencari kejayaan duniawi. hamba Allah ini datang dan menceritakan kedukaannya dalam kehidupan akibat gagal dalam pelajaran, tercicir dari mencari kemuliaan dan gagal dalam hidupan duniawi. Aku secara sengaja atau tidak mula mendefinasikan erti sebuah kejayaan kepada hamba Allah ini walaupun pada amalinya aku masih gagal meletakkan erti kejayaan ini dalam panduan hidup aku.

Aku bermula dengan menceritakan bahawa kita hanyalah hamba Allah yang mencari kehidupan kekal di sana, kejayaan di dunia hanya sementara, tetapi kejayaan di akhirat adalah yang kekal selama-lamanya. Biarlah kita gagal di dunia tapi jangan kita gagal di akhirat, biarlah kita di pandang hina di dunia tapi jangan kita di pandang hina di sana, biarlah kita dipandang hina oleh segala manusia di dunia tapi jangan kita di pandang hina oleh TUAN EMPUNYA. ini yang aku cuba ceritakan ketika berdepan dengan hamba Allah ini, aku cuba nyatakan walaupun diri ini masih berdepan dalam mengenal erti ini. Berdetik hati yang lemah ini, aku masih gagal meletakkan erti kejayaan sebenar ini dalam diri aku, aku masih jauh dalam definasi ini, aku sering gagal dengan definasi ini. Ini berlaku kerana aku juga dalam perjalanan mencari kejayaan di dunia dan kadang kala aku mengenepikan erti kejayaan yang nyata di sana. Kita kini sedang mengembara menuju kehidupan nyata, kadang kala kita mempunyai jalan yang lurus yang mana jalan menuju ke destinasi adalah jalan yang mempunyai kejayaan akhirat dan kejayaan duniawi, tapi kadang kala kita juga berdepan antara dua simpang yang kita perlu memilih satu simpang antara dua simpang. simpang kejayaan dunia susah akhirat atau simpang kejayaan akhirat susah di dunia. Apa yang merunsingkan adalah jika aku lemah, andai aku ditakdirkan berdepan dengan simpang ini.....

Tahun ini juga aku ditugaskan untuk membuat pengurusan tentang Imam dan Muazzin yang akan bertugas sepanjang bulan ramadhan ini. 2 hari diperlukan untuk membuat jadual bertugas ini. Hari pertama berakhir sehingga jam 4 pagi dan hari kedua berkahira jam 2.30 pagi. Dan dalam kesibukan masa ini juga (pada jam 1 pagi) ada kes wanita yan
g terpaksa aku uruskan walaupun keadaanya tidaklah seteruk mana. Namun atas dasar tolong-menolong dan menyempurnakan pertolongan yang diminta aku bersama dengan seorang pensyarah telah menijau keadaan beliau. Siapa dia dan apa penyakit dia biarlah ia rahsia bagi menjaga kehormatannya. Seperti biasa, jika pada satu-satu malam aku tidur lewat, sebelum aku tidur aku akan menghantar sms tazkirah kepada rakan-rakan lain yang sedang diulit mimpi indah. Dan sebelum mata terpejam jugalah diri ini sentiasa bermuhasabah dengan diri ini sendiri tentang amanah yang telah disempurnakan untuk hari ini dan apakah masih ada amanah yang belum aku selesaikan.

Terasa terkilan juga dengar beberapa orang pelajar baru yang sepatutnya menghadiri pertemuan dengan aku untuk mengambil jadual bertugas imam dan muazzin pada hari rabu. Terasa lebih kecewa apabila, sikap ini dipraktikkan oleh pelajar yang mengambil bidang pengajian islam. Entahlah di mana silapnya semua ini. Tidak tahu bagaimana hendak aku luahkan dengan kata-kata tentang kegagalan mereka utnuk menghadiri pertemuan ini sedangkan belum ada tugas yang banyak diberikan kepada mereka jika hendak dibandingkan dengan pelajar sem 6 dan sem 4 yang jauh lebih banyak tugas yang perlu dilaksanakan. Untuk pengetahuan, ini juga dalah ujian kedua yang baku berikan kepada mereka. Dan dalam kedua-dua ujian ini mereka gagal. Diharapkan ujian ketiga yang akan datang, sikap mereka akan berubah.

Satu benda yang masih aku pegang dan amalkan sehingga ke hari ini, aku akan pastikan tiada suatu haripun dalam diri aku ini berlalu tenpa aku mendengar bacaan al-quran dari imam-imam yang muktabar. Amalan inilah sedikit sebanyak dapat menenangkan jiwa aku tatakala dilanda ribut kehidupan. Kadang-kadang terasa cemburu dengan orang lain yang mempunyai banyak masa untuk berhibur dan bersosial. Namun, mungkin ini jalan yang telah ditakdirkan oleh Allah kepadaku untuk aku ikuti. Terasa begitu singkat masa yang tinggal kepada aku untuk aku hidup di atas muka bumi ini. Tak seronokkah kita jika hati yang istiqamah tadi tenang dan bahagia? Aman dan damai? Berapa ramai yang sanggup meninggalkan keselesaan hidup hanyasanya hati yang tidak tenteram? Di manakah letaknya kebahagiaan sesebuah keluarga dan rumahtangga tanpa paduan hati yang bersih dan jernih ini? Bukankah amannya masyarakat bilamana yang kecil melihat yang tua sebagai orang yang lebih baik dari sudut amal ibadatnya, manakala yang tua pula melihat yang muda sebagai insan yang bersih dan kurang perlakuan maksiatnya?

Sebagai pengakhiran kepada coretan aku kali ini marilah kita merenung kembali kehidupan yang telah, sedang dan akan lalui. Berilah penghayatan yang sebenarnya kerana kita masih diberikan peluang oleh Allah untuk bertemu dengan Ramadan kali ini. Sepanjang bulan Ramadhan dan sebelum tiba bulan ramadhan tiada aku dengar perbincangan mengenai bulan yang mulia ini, tapi dari awal bulan mulia ini sehingga hari ini, rata-rata perbincangan utama hanyalah perbincangan mengenai sambutan aidilfitri, teringat aku beberapa dari hadis Rasulullah mengenai bulan Ramadhan ini:

“Sekiranya umatku mengetahui kebaikan di dalam bulan ramadhan, nescaya mereka menginginkan agar sepanjang setahun semuanya menjadi ramadhan” –Al-Hadis-

Anas r.a meriwayatkan: Apabila ramadhan bermula maka Rasulullah s.a.w pun bersabda: “Sesungghunya telah datang kepadamu suatu bulan yang yang terdapat di dalamnya satu malam yang terlebih baik daripada seribu malam..”

Abu Hurairah r.a berkata, Rasulullah s.a.w bersabda: “Apabila masuk bulan ramadhan terbukalah pintu-pintu syurga dan terkucilah segala pintu neraka manakala sekalian syaitan di rantai dan di buka pintu rahmat” – Riwayat Bukhari & Muslim-

Aku bukan mengajak sahabat-sahabat untuk memulaukan aidilfitri ini, tapi kita harus lebih pandai membezakan antara yang mana penting dan yang mana lebih penting. Aidilfitri itu penting, tapi kelebihan di bulan ramadhan ini ternyata lebih penting dan bernilai. Sepatutnya kita pada masa ini lebih membicarakan kelebihan dan kemuliaan bulan ramadhan ini, dimana Rasulullah dan sahabat-sahabat telah membuktikan bahawa bulan ramadhan ini adalah bulan menjadi bulan ibadah, bulan kemenangan, bulan yang lebih penting daripada bulan-bulan lain. Dimana ahli kubur menyambut kedatangan ramadhan dan menangisi pemergian bulan ini. Tapi kita pada zaman ini lebih menangisi kedatangan bulan ramadhan tapi menyambut dengan penuh kemuliaan pemergian ramadhan. Tidak salah untuk memuliakan aidilfitri yang akan datang itu tapi kita tidak patut menangisi dan memulaukan ramadhan yang mulia ini....

Mohonlah keampunan Allah atas segala dosa kerana setiap anak Adam membuat kesalahan, mohon ampun kesalahan kita dengan manusia ketika kita masih hidup dan maafkan kesalahan
apalagi di kalangan mukmin yang merendah diri. Dunia adalah ladang ke akhirat. Dunia tempat manusia diuji siapa yang terbaik amalannya. Semoga ladang kita bersih daripada lalang-lalang panjang yang tumbuh meliar yang merupakan ego kita yang sekiranya tidak dipotong selalu maka menutup pandangan hati kita yang tulus. Lalang yang tebal mengundang kehadiran binatang yang buas. Tidak kira siapa kita. Apalagi bila selalu berdepan dengan manusia yang lain. Beruntungnya kalau menjadi manusia yang sentiasa bermanfaat kepada manusia yang lain, namun muflis kita sekiranya segala kebaikan kita dipadamkan oleh maksiat dan ego kita kepada manusia yang lain.

Renung-renungkanlah....
:: Sedikit Yang Mengingatkan Lebih Baik DARI Banyak Yang Melalaikan ::

Pohon yang berguna
2 September 2009
12 Ramadhan 1430H
2.08 Pagi

1 ulasan:

Bakal guru 6 September 2009 6:18 PG  

tatkala kalam mula berbicara maka letih gua nk bace.hahahaha..bestnye dpt berbuka free.huhuhuhu..

p/s: baca dengan nada sedih

Waktu Solat

  © Blogger template Blogger Theme II by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP